konsep-dasar-akuntansi

Definisi akuntansi

konsep-dasar-akuntansi

Menurut AAA (American Accounting Association), akuntansi adalah proses mengidentifikasi, mengukur, dan melaporkan informasi bisnis sehingga pihak yang menggunakan data atau informasi tersebut dapat membuat penilaian dan pengambilan keputusan yang jelas dan tidak ambigu.

Menurut AICPA (Institut Akuntan Publik Bersertifikat Amerika), akuntansi adalah seni menangkap, mengklasifikasikan, meringkas dan juga mengekspresikan hak dalam unit mata uang, transaksi dan peristiwa yang setidaknya bersifat finansial, serta interpretasi dari hasil.

Secara umum, akuntansi adalah seni mengukur, mengkomunikasikan, dan menafsirkan aktivitas / aktivitas keuangan. Secara umum, akuntansi juga bisa digambarkan sebagai bahasa bisnis.

Tujuan akuntansi

Tujuan akuntansi ini adalah untuk menghasilkan laporan keuangan yang akurat sehingga dapat digunakan dalam pengambil kebijakan dan kepentingan lainnya oleh pengawas (manajer) atau siapapun (pemegang saham, kreditur atau pemilik) yang membutuhkannya. Pencatat harian yang terlibat dalam proses ini dikenal sebagai departemen akuntansi.

Akuntansi keuangan adalah cabang akuntansi di mana informasi keuangan bisnis dicatat, diklasifikasikan, diringkas, diinterpretasikan dan juga dikomunikasikan.

Konsep akuntansi dasar

Pada dasarnya semua ilmu memiliki konsep yang mendasarinya. Tanpa sebuah konsep, hal-hal hebat tidak mungkin memiliki landasan / pondasi / pegangan yang kuat dalam keilmuan / pengetahuan dan juga dalam implementasinya. Menurut Anthony, Hawkins, dan Merchant, inilah konsep dasar dibalik ilmu akuntansi:

Entitas bisnis (teori entitas)

Dalam konsep ini, pembukuan suatu perusahaan atau bisnis harus berbeda dengan pembukuan pemilik perusahaan. Kepemilikan aset dan kewajiban antara pemilik dan perusahaan tidak boleh sama.

Menurut Suwardjono (2005), dengan asumsi konsep unit usaha, perusahaan sebenarnya sama dengan orang yang dapat melakukan tindakan ekonomi dan hukum. Akibatnya, hubungan antara perusahaan dan pemilik tidak bisa dibingungkan.

Meskipun hubungannya terpisah, pemilik bisnis memiliki hak dan peluang untuk memperoleh keuntungan yang dibuat, diperoleh, atau dihasilkan oleh bisnis tersebut. Keuntungan ini juga dikenal sebagai dividen. Perhatikan bahwa laba bersih yang dihasilkan oleh suatu perusahaan tidak segera masuk sepenuhnya ke kantong pemiliknya. Ada beberapa bagian yang disebut laba ditahan yang memastikan bahwa perusahaan terus beroperasi.

Konsep pengukuran uang

Uang merupakan alat ukur yang paling banyak digunakan dan dianggap paling tepat untuk mengukur kegiatan ekonomi. Menampilkan akuntansi dalam basis moneter adalah cara terbaik untuk membuat transmisi informasi ekonomi dari produsen ke penerima informasi laporan lebih objektif. Laporan akuntansi yang disampaikan oleh unit mata uang negara bagian setempat juga berfungsi sebagai dasar pengambilan keputusan berdasarkan kondisi saat ini versus tujuan perusahaan.

Menurut konsep ini, mengapa uang dijadikan standar pencatatan kegiatan ekonomi? Harus diingat bahwa kita tidak lagi memperkenalkan sistem ekonomi pertukaran. Uang memiliki nilai nominal yang pasti dan jelas, berbeda dengan mengukur nilai dengan barang (barter) yang karena sifatnya yang subyektif dapat diabaikan. Itulah mengapa uang telah menjadi ukuran penilaian yang fundamental.

Going concern

Daklam Konsep ini percaya pada pernyataan bahwa perusahaan harus terus ada tanpa batas. Implikasi dari pemahaman konsep business continuity adalah kondisi kebangkrutan yang aneh dari sudut pandang konsep tersebut.

Perusahaan seharusnya bertahan selamanya dan tidak bangkrut. Implikasi lain dari konsep business continuity adalah perusahaan dapat dipastikan bekerja dalam jangka waktu yang lama sehingga dapat menyelesaikan semua jenis proyek dan menjalankan berbagai jenis program.

Konsep kelangsungan bisnis juga memiliki implikasi lain untuk laporan akuntansi reguler. Karena diasumsikan bahwa suatu perusahaan tidak akan bangkrut (juga dikenal sebagai segala macam peluang tak terduga yang mungkin muncul dimasa yang akan datang), terjadinya gangguan pada arus kegiatan atau kegiatan akan mempengaruhi keseluruhan periode.

Dua aspek akuntansi

Konsep akuntansi dua aspek ini memberikan dua aspek pada setiap transaksi. Hubungan antara penerimaan layanan dan penyediaan layanan. Misalnya, jika perusahaan baru saja membeli aset baru, seperti mesin produksi, aset tersebut memiliki dua aspek.

Aspek pertama adalah ketika mesin dapat menghasilkan barang atau jasa untuk dijual dan menghasilkan sejumlah uang yang disebut pendapatan bisnis. Aspek kedua dari aset ini adalah bahwa mesin menciptakan kewajiban pembayaran bagi perusahaan yang membeli aset dari pemasok mesin.

Kos

Konsep ini paling umum digunakan ketika perusahaan ingin menentukan nilai jual suatu aset sekaligus memperoleh keuntungan dari transaksi tersebut. Karena besarnya keuntungan harus diukur dengan pasti dan subjektivitas penilai harus diminimalkan, maka digunakan konsep kos.

Periode pembayaran

Diasumsikan bahwa perusahaan akan terus berjalan untuk jangka waktu yang tidak terbatas. Ini tidak berarti bahwa konsep waktu tidak penting dalam urusan akuntansi. Konsep waktu masih digunakan untuk mengetahui hasil operasi suatu perusahaan (yang kemudian disajikan dalam bentuk neraca).

Rekaman seperti ini biasanya dibuat dengan jangka waktu biasanya 1 tahun. Untuk itulah dalam akuntansi juga dikenal adanya laporan tahunan dan laporan keuangan. Tanpa jangka waktu tertentu, akuntansi tidak dapat digunakan sebagai media untuk menilai kinerja suatu perusahaan, dan kita tidak dapat menilai apakah yang telah dilakukan telah mencapai tujuannya atau belum.

Perbandingan (konsep pencocokan)

Konsep ini memberikan pemahaman bahwa biaya dicatat pada saat biaya tersebut dibayarkan. Beban ini diakui jika produk – baik barang maupun jasa – telah berkontribusi pada penjualan. Misalkan pemerintah menjual obligasi senilai Rp 1.000.000 dengan tingkat bunga 12% dan dibayarkan dua kali setahun pada tanggal 1 Januari 2017.

Di tahun yang sama, tanggal 1 Juli, bunganya mencapai Rp 60.000. Harus dibayar. Ketika akun tersebut dibuat jurnal, itu sama dengan beban bunga. Pasalnya, penjualan obligasi sudah dihitung selama 6 bulan dan sudah menikmati manfaat dari kegiatan atau aktivitas tersebut.

Upaya dan kinerja

Mirip dengan konsep perbandingan, yaitu biaya dicatat, konsep biaya dan hasil ini mengakui bahwa terdapat pendapatan dan manfaatnya belum ditentukan. Misalkan agen asuransi berhasil menemukan pelanggan baru yang membayar polis secara langsung dan lunas dalam waktu satu tahun.

Jumlah nominal yang diwakili polis untuk 11 bulan ke depan dicatat sebagai pendapatan diterima dimuka. Meskipun perusahaan asuransi tidak memberikan manfaat untuk polis yang dibayarkan dalam waktu 11 bulan, perusahaan asuransi dapat dan berhak mengasumsikan bahwa uang yang dibayarkan oleh pemegang polis adalah pendapatannya.

Sekian ulasan tentang 8 Konsep Dasar Akuntansi, Pengertian, Tujuan, dan Prinsip, semoga dapat bermanfaat bagi anda.

Sumber :